SOSIOLOGI AGAMA


SOSIOLOGI AGAMA

 Tekan ctrl  + click salah satu iklan dibawah untuk lanjut membaca
push ctrl + click one of the banners below before continue reading

Sampai akhir 1970 paling sosiologists agama nampak [yang] agak yakin yang nampak sekitar pemahaman mereka [dari;ttg] gejala religius. Kita semua more-or-less mengetahui bahwa masyarakat modern  sedang mengalami suatu proses secularisasi. Tentu saja, proses ini bisa mengambil format berbeda di (dalam) masyarakat berbeda [yang] tergantung pada order;pesanan kelembagaan mereka atau kultur religius. [Yang] pasti, seluruh sedikit sarjana sosiologi mengharapkan agama ke secara total menghilang lenyap. [yang] paling Ditugaskan ke agama [adalah] suatu [ruang;spasi] sah di (dalam) lapisan pribadi. Banyak mengira bahwa institusi religius akan mengalami suatu proses [dari;ttg] secularisasi internal dan akan terus meningkat menyesuaikan kepada kebutuhan [dari;ttg] institusi modern [selagi/sedang] pemeliharaan simbolisme religius mereka.
(Orang) yang lain mengharapkan nilai-nilai religius untuk menyebar keseluruh bagian masyarakat modern, meninggalkan format agama tradisional. Beberapa dibayangkan yang nasional agama sipil atau ideologi akan secara fungsional menggantikan tradisi religius. Tetapi dengan susah sesiapapun disiapkan untuk kebangkitan agama [yang] yang dramatis yang kita sudah menyaksikan (di) atas terakhir dua dekade di mana agama mempunyai re-emerged sebagai kekuatan publik [yang] otonomi, suatu juru gambar/tukang cap [dari;ttg] identitas kesukuan, dan seorang pembentuk [dari;ttg] pokok modern dan jalan hidup mereka.
embaruan yang global pentingnya agama dari Amerika Utara ke Jepang, dari Afrika ke Negara Korea, dari latin Amerika ke India dan Srilangka, dari Iran ke Poland pasti mempunyai suatu dampak dalam pada [atas] sosiologi agama. Nya tak perlu hanya menyajikan disiplin dengan suatu kesempatan untuk hidup kembali studi [yang] yang empiris [dari;ttg] gejala religius pada [atas] suatu skala global - [yang] lebih penting lagi, [itu] menantang perspektif teoritis konvensional nya. sosial Ahli teori harus lebih dulu mengatasi disonansi kognitif mereka sendiri antar[a] harapan secularisasi mereka pada [atas] [satu/ orang] menyampaikan dan kebangkitan agama [yang] yang nyata pada [atas] [itu] lainnya.
Dua reaksi [yang] paling khas pada  tantangan ini  telah (menjadi) sekejap/saat tertentu dan pengingkaran convertion. Beberapa pengarang sudah sederhananya meminta dengan tegas bahwa harapan moderenisasi mereka dan secularisasi pada dasarnya nampak. Memusatkan pada [atas] kebangkitan agama menjadi bagian dari dari suatu berkelanjutan ' moderenisasi' proses. [Yang] tidak anehnya, banyak sudah bekerja dengan hati-hati untuk mendeteksi a ' roh puritan' atau suatu ' inner-worldly ascetism' dalam  pergerakan yang sedemikian . Pengarang lain sudah memilih rute kebalikan instanst convertion, menyangkal manapun kecenderungan umum ke arah secularisasi di (dalam) barat dan di tempat lain. Nurut [itu] [mereka/nya], secularisasi atau ' kekecewaan dunia bukanlah kecenderungan umum berhubungan dengan pembedaan sosial dan rasionalisasi efek kapitalisme, ilmu pengetahuan, dan birokrasi [sebagai/ketika] kebanyakan teori telah mengasumsikan, tetapi [hanya;baru saja] suatu efek european-style monopoli religius. [kini/hadir] ini Status kebingungan dan ketidak-pastian di (dalam) sosiologi agama menawarkan suatu yang baik kesempatan untuk meninjau ulang pengembangan dari  disiplin dari asal abad [yang] ke sembilan belas nya kepada hadiah, dan untuk mempertimbangkan sekitar masa depan arah itu bisa mengambil.
Sosiologi agama muncul dari phylosophy dari  penerangan/keringanan pada [atas] [satu/ orang] menyampaikan dan kritik [yang] romantis nya pada [atas] [itu] lainnya. Walaupun [itu] mencoba untuk membuat agama [adalah]  obyek [dari;ttg] studi ilmiah, sosiologi telah menerima warisan persangkaan tertentu dari ceramah yang filosofis yang mempunyai shaped perspektif nya pada [atas] agama di (dalam) jalan berbeda. Dalam rangka lebih baik memahami pengembangan dari  sosiologi agama, orang mempunyai mempertimbangkan bagaimana pemahaman agama [yang] ilmiah sosial diberitahukan oleh asumsi basis dasar tentang pembaharuan Barat, keadaan sejarah, dan tempat manusia di (dalam) dunia ini. Tiga paradigma klasik mempunyai dampak yang paling kuat pada [atas] disiplin: pendekatan Karl Marx, Emile Durkheim, dan Max Weber
Karl Marx
Untuk/Karena marx, perihal guru nya Hegel, sejarah mengikuti sebagai logika manusia membebaskan yang (mana)  diri mereka dari  thev dunia kebebasan dan  realisasi diri. Bagaimanapun, untuk/karena max, tidak sama dengan Hegel, mesin/motor [dari;ttg] pengembangan ini bukanlah dialectis dunia roh tetapi kondisi-kondisi material keberadaan nya. Manusia [merealisir/sadari] diri mereka sedang dalam proses [menyangkut] reproduksi dan produksi [dari;ttg] beton mereka hidup. Ini berlangsung melalui  perikatan aktor dalam  kendali teknologi dari  alam[i], di (dalam) conjuction dengan hubungan sosial dengan mana manusia berlatih proses kendali ini. Suatu peningkatan kendali [menyangkut] alam[i] memimpin ke arah suatu peningkatan pembagian kerja, menciptakan pembedaan kelas [yang] pada awalnya berdasar pada jenis kelamin. Khususnya pembedaan antar[a] manual dan tenaga kerja intelektual menyebabkan ketidaksamaan drastis berdasar pada kepemilikan hak milik pribadi. Di (dalam) awal langkah-langkah ekonomi-sosial, ' alam[i]' nampak [yang] agak misterius, sedangkan dengan kontrol yang terus meningkat [dari;ttg] kekuatan alami dan terus meningkat kelas pembedaan, ' masyarakat' menjadi [yang] lebih tak dapat diduga.
Dengan kata lain, ilmu pengetahuan modern dan teknology sudah memproduksi suatu pemahaman [yang] masuk akal belum pernah terjadi dan kendali praktis dengan mana alam[i] telah menjadi secara luas demystified. Bagaimanapun, kapitalisme telah memproduksi suatu pembedaan kelas ekstrim antar[a] manual dan iabor intelektual seperti halnya antar[a] pemilik [menyangkut] rata-rata para pekerja dan produksi. Hubungan sosial ini pada umumnya tidak dimengerti [ketika;seperti] mereka benar-benar adalah, tetapi salah dipahami, digambarkan secara salah dan mysticized.
Alasan untuk kebingungan ini berjenis-jenis, tetapi semua didasarkan atas struktur [yang] yang yang mengasingkan [dari;ttg] hubungan ekonomi-sosial modern. Ada yang diistimewakan, [yang] mempunyai suatu [bunga/minat] [adalah] suatu pengesahan. Mereka menghasilkan dan menyebar suatu ideologi pertimbangan diri, yang mana [adalah] pada sebagian strategis - barangkali bahkan sinis- dan pada sebagian diri sedang menyulap. Kemudian ada para pekerja, [yang] mengasingkan dari satu sama lain melalui/sampai kompetisi, dan merampas kreativitas mereka dan perwujudan diri melalui/sampai karakter mekanik [dari;ttg] pekerjaan mereka dan hilangnya kendali (di) atas produk nya. [Yang] akhirnya, misrecognition berada di (dalam) seluruh alam[i] comodas produksi [dirinya] sendiri, [karena;sejak] interaksi antar[a] para aktor sosial nampak dalam wujud suatu hubungan pertukaran antar[a] produk.
Untuk/Karena Marx, agama main suatu peran jelas nyata di (dalam) proses ini. Di (dalam) awal langkah-langkah ekonomi-sosial, agama berisi sebagian besar di (dalam) suatu tanggapan kepada misterius alam[i] dan menyatakan pemahaman ketiadaan ras manusia dan kendali. Tetapi di (dalam) lebih mengedepan langkah-langkah, agama [yang] terus meningkat menyimpangkan pemahaman dari  alam[i] hubungan sosial [yang] benar [oleh/dengan] pernyataan pengasingan menulis/mengukir/menggores ke dalam struktur kelas. Agama, [oleh/dengan] menciptakan ilusi suatu kuasa kesempurnaan transendental, yang (mana)  menuntut ketundukan kepada keadaan tetap pada suatu saattertentu, juga mencegah para aktor sosial dari collectivety [yang] menetapkan suatu sosial memesan itu akan mengijinkan [mereka/nya] untuk [merealisir/sadari] potensi [yang] penuh mereka [sebagai/ketika] manusia kreatif dan sosial.
dalam rangka memperdaya alienatio, adalah perlu tetapi tidak cukup untuk mengkritik kesadaran religius. Melainkan, orang harus menjungkirkan struktur kelas kapitalisme dan ber;ubah gaya produksi. Sekali ketika ini telah terjadi, agama akan menghilang lenyap dan orang-orang akan mampu memahami dan mengendalikan masyarakat [sebagai/ketika] secara rasional [sebagai/ketika] mereka lakukan alam[i] dan mereka akan cuma-cuma untuk [merealisir/sadari] alam[i] [yang] benar mereka [sebagai/ketika] mahluk kreatif dan sosial.
Karena;Sejak] untuk marx agama tidak menghadirkan sumber pengasingan manusia, hanya menyatakan itu, pendekatan ini tidak membayar banyak perhatian kepada studi agama yang didalam (dirinya). Walaupun perspektif Marxian bahwa agama mencerminkan struktur sarjana pengetahuan masyarakat sedikit banyak, suatu agak membatasi pembacaan Marx telah menuju/mendorong suatu merindukan dan orang yang bernasib sial pengabaian [menyangkut] studi agama di (dalam) tradisi Marxian [itu]. [Yang] hanya baru-baru ini sudah sarjana pengetahuan masyarakat menangkap kembali aspek penuh keberhasilan dari  perspektif Marxian [selagi/sedang] menyerah pandangan dorongan sejarah, di sini kontribusi [dari;ttg] Jean dan Yohanes Comarrof [sebagai/ketika] terutama penting
Emile Durkheim
 [Selagi/Sedang] pemahaman ras manusia dan sejarah Tanda didasarkan pada suatu model manusia dan pembebasan sosial, Durkheim's Dasar pada sosial memesan dan [yang] membudayakan nya, memoralkan, dan memasyarakatkan misi. Menurut Durkheim, manusia mempunyai suatu alam[i] ganda terdiri dari jiwa raga. Pada [atas] [satu/ orang] tangan, mereka dikemudikan oleh kebutuhan phisik, berikut [yang] pengarah [yang] alami egois mereka dan keinginan; pada [atas] lainnya, mereka mempunyai jiwa, yang (mana)  adalah moral dan sosial. Tugas tentang segala  order;pesanan sosial  akan [menyimpan/pelihara] pengarah individu [yang] yang egois di bawah pengendalian, dan untuk mengubah bentuk individu ini ke dalam agen moral dan sosial [yang] menyesuaikan diri ke norma-norma kelompok.
Walaupun peradaban maju untuk Durkheim, masalah dasar tinggal di dalam banyak pengakuan [adalah]  yang sama. Apa [yang] perubahan   menjadi pembagian kerja, dan dengan itu, gaya metoda dan pikiran pengintegrasian sosial. Suatu peningkatan pembagian kerja, Yang (mana) menurut Duirkeim tidak telah dilembagakan untuk efisiensi [yang] lebih besar tidak bisa meramalkan nya hanyalah  untuk peraturan sosial kompetisi, orang-orang buatan jauh lebih saling tergantung dibanding mereka adalah di (dalam) masyarakat berbentuk segmen, kemudian, memerlukan banyak pengintegrasian lebih kuat melalui/sampai upacara agama dan kepercayaan dibanding yang modern.
Meskipun demikian, manapun sosial memesan hanya bekerja ketika orang-orang berbagi kategori dasar  kepercayaan moral dan pikiran, dan menguatkan [mereka/nya] melalui/sampai upacara agama kolektif. Ini praktek dan kepercayaan bersama memulai di (dalam) agama, yang mana [adalah] berdasar pada pembedaan antar[a] suci dan mencemarkan. Kategori pikiran seperti [ruang;spasi], waktu, nomor;jumlah dan penyebab memulai di (dalam) pembedaan ini. Agama, oleh karena itu, menjadi sumber pengetahuan dan pikiran tetapi- mengikuti Comte- Durkheim membantah yang kemajuan peradaban gaya pikiran lain, [yang] terutama ilmu pengetahuan, menggantikan agama sedikitnya pada sebagian. Bagaimanapun, ini hanya suatu perbedaan di (dalam) derajat tingkat, [yang] tidak setimpal; [karena;sejak] pengetahuan [yang] ilmiah juga menjadi wajib adalah, boleh dikatakan, suatu yang lebih tinggi dari suatu agama. Sebagai tambahan ilmu pengetahuan tidak bisa menggantikan agama sisi yang emosional, orang-orang atase yang (mana)  ke satu sama lain dan demikian ke lambang societies'. Ini dapat hanya dihasilkan oleh interaksi tebal/padat di (dalam) luar biasa dan sering juga situasi sangat gembira, seperti upacara publik.
Pemahaman agama Durkheim's mengasumsikan suatu identitas dasar antar[a] yang politis dan unit yang religius dan nampak seperti dengan berat diberitahukan oleh gagasan untuk [yang] Barat yang modern bangsa. Teori Durkheim's [yang] secara langsung melompat dari agama mengenai suku ke agama kewarganegaraan - penghilangan semua contoh [dari;ttg] sifat jamak/keadaan jamak religius, conflint antar[a] dan di dalam tradisi religius, dan disintegrative efek agama. Durkheim menyarankan via studi nya australian ' totemism' bahwa semua masyarakat memerlukan suatu seragam sistem lambang dan pikiran, norma-norma dan nilai-nilai, mengidentifikasi nasionalisme [sebagai/ketika] agama kewarganegaraan yang baru yang cukup ke masyarakat industri modern. Bagaimanapun, untuk/karena Durkheim juga nasionalisme hanya suatu langkah perantara perlu di [dalam]  kemunculan positivist utopia manusia universalism. Pemahaman agama Durkeim's telah (menjadi) pengaruh teoritis yang paling dominan di (dalam) sosiologi dan antropology.
Max Weber ( 1864-1920)
            Karena manusia weber pengintegrasian dan order;pesanan sosial maupun Pembebasan menjadi titik tengah keberangkatan. [Bukan/Tidak] mengerjakan sejarah mempunyai suatu gol hakiki, atau pun melakukan masalah [yang] pusat pembaharuan tiduran kendali [dari;ttg] individualisme egois. Untuk/Karena Weber, masyarakat Barat modern bukanlah di bawah diatur tetapi lebih (di) atas diatur. Di (dalam) [umur/zaman] [yang] birokratis yang modern ada dengan susah manapun [ruang;spasi] ditinggalkan untuk memimpin suatu hidup penuh arti menurut manapun prinsip selain dari yang bermanfaat. pertanyaan Pusat weber, oleh karena itu, adalah bagaimana orang yang rasional sistem [yang] modern ini [dari;ttg] pengawasan sosial eksternal dan pengendalian diri internalized telah mengembang;kan menurut sejarah, dan bagaimana individu modern [sebagai/ketika] mahluk budaya dapat bereaksi terhadap ia/nya dengan tanggung jawab dan martabat.
Sosiologi agama weber mulai dengan suatu pemeriksaan ke dalam sumber [yang] yang religius [dari;ttg] kultur kapitalistik modern, dan mengakhiri dengan secara antar budaya studi perbandingan rasionalisme ditempelkan di (dalam) tradisi Negeri China yang religius, India dan Judaism jaman kuno. Dari studi ini, Weber [menggambar/menarik] kesimpulan [bahwa/yang] Barat telah mengalami suatu arah dan sesama rasionalisasi unik, yang (mana)  telah mempengaruhi tidak hanya sistem ekonomi nya dan prinsip nya [dari;ttg] organisasi birokratis tetapi juga kultur nya - [yang] terutama ilmu pengetahuan nya, musik, seni- dan bahkan sikap nya ke arah kebirahian.

Secularisasi, Privatisasi, dan Agama Sipil
 Semua tiga paradigma klasik tidak harapkan agama untuk menghilang lenyap, tetapi [yang] diharapkan jadinya kurang lebih secara radikal yang diubah di (dalam) dunia yang modern [itu]. generasi sarjana [yang] Yang berikutnya menekuni argumentasi ini secara lebih detil, pada umumnya menggabungkan tradisi Durkheim dan Weber [sebagai/ketika] mereka memahami [mereka/nya]. Secara umum, mereka cenderung untuk conceptualize agama sebagai institusi [yang] budaya pusat dan memusat pada [atas] interaksi nya dengan institusi lain. Beberapa penekanan ditempatkan atas tatacara di mana agama berpengaruh atas hidup dan norma sosial melakukan, [selagi/sedang] (orang) yang lain memusat di jalan agama dimakan karat oleh perubahan bentuk dan proses pembedaan sosial ekonomi-sosial.
Satu sekolah pikiran mengembang;kan ke luar dari structural-fungtionalism Parsonian dan tidaklah berpengaruh di (dalam) AS [itu]. Pendekatan ini mempertimbangkan proses pembangunan ekonomi di (dalam) Barat, [memandu/mengemudi] dengan suatu religius, inner-worldly roh petapa, untuk;menjadi format skema modernitation. Sarjana yang bekerja di (dalam) tradisi ini mengakui bahwa, [sebagai/ketika/sebab] masyarakat sudah memodernisasi, menyamaratakan nilai-nilai religius telah terus meningkat menggolongkan ke dalam kultur lebih luas mereka. sekolah pikiran Utama yang kedua , sering melihat [ketika;seperti] [yang] lebih Mengenai Eropa dalam  orientasi nya , membangun pada tradisi pendekatan [dari;ttg] Alfred Schutz adn memusat pada [atas] kapasitas agama untuk menyediakan suatu kerangka penuh arti untuk penafsiran pengalaman manusia. (Orang) yang lain, termasuk Thomas Luckman, David Burung martin, dan Bryan Wilson, juga membangun pada tradisi yang klasik dan menyelidiki aspek secularisasi [yang] berbeda memproses.
Menurut Haught, ekosistem bumi ini rusak dan hancur bukan karena pengaruh agama, melainkan justru karena kurangnya pengaruh agama. Sekularisme  modern telah menyingkirkan nilai-nilai agama (deconsecration of values) dan  Tuhan;[1] sebagai gantinya, merebaklah rasionalisme, humanisme dan saintisme yang mengisi ruang hampa yang telah ditinggalkan Tuhan; kesemuanya ini tumbuh subur atas pengandaian bahwa manusia menempati posisi supremasi di atas alam. Antroposentrisme kebudayaan yang terbukti merusak secara ekologis, yang diintensipkan oleh munculnya “humanisme sekuler” telah menjadi semakin kuat lagi dengan munculnya ideologi “kematian Tuhan” (death of god ideology).[2]

Modernization
[Sebagai/Ketika/Sebab] penerjemah Max Protestan Webber'S Susila, Talcott Pendeta ( 1902-1979) yang didukung para siswa nya untuk men/cari antara [yang] analog nya menunggu dunia [itu]. Gagasan akan mengidentifikasi pengangkut inner-worldly ascetism, yang (mana)  akan mempromosikan jalan lintasan ' underdeveloved' masyarakat ke dalam suatu jenis barat pembaharuan. Dari perspektif [kita/kami], agenda ini [menyangkut] Pendeta Sekolah Islam berdasar pada ALLAH SWT melainkan peculiear [yang] membaca Webber. Nya tak perlu hanya mengabaikan pertimbangan [yang] sangat rancu Webber'S pada [atas] pembaharuan barat mengubah bentuk ia/nya ke dalam suatu happy-go- teori moderenisasi [yang] beruntung dan kemajuan; [itu] juga meninggalkan ke samping analisa Webber'S [menyangkut] gaya gabung/hubungan dekat antar[a] classea tertentu dan status kelompok tertentu jenis hal yang masuk akal struktur religius. [Yang] maka, sarjana [yang] menggunakan pendekatan ini mengenali kelas berbeda sama  perubahan beareucrate dan militer seperti  pengangkut potensi moderenisasi. Neverthelless, pendeta Sekolah telah memproduksi beberapa studi mengesankan, [yang] yang paling penting Robert Bellah'S ( 1957) Tokugawa Agama dan Schmuel Eisenstadt'S ( 19680 pembaca pada [atas] Protestan moderenisasi dan Susila, kedua-duanya [di/yang mana] mempunyai bangsal [cahaya/ ringan] baru oon [adalah]  hubungan antar[a] sosial dan agama ber;ubah.
Pendeta ( 1963) dan para siswa nya juga fuerther menekuni Durkheiman perspektif dan menyelidiki ibtegratin [dari;ttg] masyarakat modern throught generilizedreligious agama sipil dan nilai-nilai. Pendeta memusat pada [atas] interpenetrations Kristen ( [yang] secara rinci Protestan sectarian) menilai ke dalam sangat fbrics industri modern ( spesifically Amerika) masyarakat. Menurut Pendeta, penyamarataan valuentarism dan individualisme buat AS modern yang  kebanyakan Christiant masyarakat pernah.
 Pekerjaan Bellah's typifies pandangan ini, [yang] terutama di (dalam) teori agama evolusiner nya( Bellah 1970). Menurut Bellah, kebutuhan ras manusia untuk lambang agama Islam [adalah] suatu faktor tetap di (dalam) hidup sosial- tetapi [sebagai/ketika/sebab] masyarakat manusia sudah meningkatkan dari waktu ke waktu, maka mempunyai contant dan dinamika [dari;ttg] sistem simbul religius. [Yang] menurut sejarah, agama mempunyai [yang] depeloved di samping/sepanjang sosial dan diri - developement, dan [sebagai/ketika/sebab] masyarakat sudah memperoleh pengetahuan lebih besar dan mempunyai kapasitas lebih besar acchieved untuk sosial dan self-transpomation, kepercayaan religius telah secara bersamaan bnecome yang ditandai oleh pilihan individu. Bellah membantah untuk suatu five-stage bagan evolusi agama, berkisar antara primitif ke modern. Bagan ini memandang agama di (dalam) barat yang modern- [yang] paradigmatically Protestan AS- [sebagai/ketika/sebab] [yang] lebih sudah sangat maju dan secara berdasarkan norma lebih baik daripada lain lebih sedikit dirasionalkan dan lebih [] nagical format. Bellah mengakui [bahwa/yang] keaneka ragaman aliran protestan [yang] yang berkenaan dengan doktrin dan kebebasan untuk individu untuk tidak memilih kepercayaan atau bukti secularisasi, tetapi lebih bukti manusia maju.
Berikut gagasan untuk agama sipil yang earlierexplored oleh Rousseu, Durkheim, dan Pendeta, Bellah mencari peraturan baku [di mana/jika] penting nilai-nilai Amerika seperti kewarganegaraan activism dan individualisme ditafsirkan, mendramatiskan, dan dengan cara upacara adat menetapkan. Memusatkan pada [atas] alamat mengenai presiden pada esicive saat/momen tertentu di (dalam) sejarah Amerika, ia mengenali ungkapan kebangsaan membagi bersama ultime nilai-nilai dan ALLAH SWT visi [menyangkut] pemanggilan bangsa, dan mengklaim sipil berkelanjutan agama jika fragileexistece di (dalam) Amerika. Menurut Bellah, yang tertentu untuk agama sipil Amerika sudah menyatukan Protestan Christiant tema perjanjian, kematian, dan ressurection atau kelahiran kembali, dan [itu] upacara agama penanggalan menekankan impertance keluarga [yang] yang pusat dan masyarakat lokal di (dalam) demokrasi Amerika. Agama sipil, throught yang naratif dan upacara agama pengalaman kolektif, CREATTE ALLAH SWT moral dan secara cenderung konsensus untuk keikutsertaan de3mocratic.
 Di (dalam) pekerjaan kemudiannya, Bellah menyatakan perhatian [bahwa/yang] praktek agama sipil [yang] yang nyata di (dalam) AS telah mengurangi langsung [di mana/jika] [itu] tidak lagi menyediakan kohesi moral, dan ragu-ragu individualisme itu threathens untuk mengikis ke moral concensus untuk. keikutsertaan atas mana demokrasi Amerika Islam membangun ( Bellah 1975). Di (dalam) Kebiasaan [menyangkut] Hati [itu], Bellah menyimpulkan bahwa suatu etos bersifat perseorangan tidak bisa menyediakan kohesi moral perlu untuk demokrasi, dan menampung secara cenderung dan teori recources (yang) penting bagi punggung keikutsertaan demokratis di dalam instutional gereja, Protestan terutama liberal (Orang) yang( Bellah et al. 1985).
Berdasarkan pendekatan Bellah'S, Robert Wuthnow ( 1988) menyajikan suatu pemeran alternatif agama di (dalam) AS jaman ini. Wuthnow membantah bahwa, berlawanan dengan awal abad ke duapuluh AS ketika agama terutama semata bersekutu dengan dan mendukung [menyangkut] status, agama [karena;sejak] Perang dunia Islam yang kedua  inccreasingly secara politis yang dipertentangkan dan sering juga mengerahkan melawan terhadap pemerintahan dan politis lain actors.Brought abput [oleh/dengan] setelah perang ekspansi ekonomi dan suatu atrong dan keadaan aktif, dan catalized oleh kelompok tujuan khusus, pemandangan yang religius di (dalam) AS yang jaman ini telah diatur kembali: suatu cleved antar[a] liberal dan conervative religionist telah menggantikan denomanitionalism [sebagai/ketika] sumber identifikasi [yang] yang utama dan religio-political perikatan.

Collopsed Conopies
langit-langit yang dirobohkan
 Petrus artikulasi Berger'S suatu teori secularisasi menghadirkan suatu aalternative sekolah pikiran. Berger mengakui bahwa kuasa agama untuk membentuk hidup sosial telah sebagian besar mengurangi di (dalam) pembaharuan Barat sebab instutional pembedaan, pejamakan worldviews, dan hilangnya hal yang masuk akal struktur. Berger alasan-alasan teori nya di (dalam) suatu perspektif pendekatan, menurut religius yang (mana)  worldviews menyediakan perisai dari yang kacau, [yang] tak terkendali asfects dunia manusia yang (mana)  tinggal/menghuni. Areligious worldview Islam reproduksi throught sosialisasi; karena [itu] mendominasi individu konteks dilahirkan ke dalam, mereka mengira  ia/nya [mewariskan/mengabulkan] dan belajar untuk menginterpretasikan pengalaman mereka yang accoeding pada  struktur teori ini . Tetapi agama dapat tinggal kuat di (dalam) masyarakat [yang] hanya [di mana/jika] [itu] didukung oleh suatu cara dialektika, satu sama lain menopang, dan satu sama lain menentukan hubungan dengan suatu hal yang masuk akal struktur atau dasar sosial. Lebih lanjut, religuon Islam Atau [itu] paling kuat ketika [itu] mempunyai suatu monopoli di (dalam) suatu society-when yang relatif stabil [itu] compraises a ' langit-langit suci' di dalam mana individu memahami dan menginterpretasikan keberadaan sosial mereka, dan [di mana/jika] ada suatu ketidakhadiran dalam bersaing penafsiran
Itu] mengikuti dari pemeran ini yang  secularisasi adalah suatu hasil perubahan [yang] tak bisa diacuhkan di dalam konteks [yang] sosial dan yang ekonomi atas mana religius wor4ldviews tergantung. Secularisasi accures ketika suatu worldview religius dan kenyataan sosial tidak lagi bersamaan waktu, sebab hal yang masuk akal struktur nya mengikis, dan suatu worldview religius [yang] monoolistic menjadi terbuka bagi revisi dan suatu orang banyak interpretatins. Sekali ketika langit-langit yang suci roboh, agama [yang] progressivelly kertas WC kuasa nya untuk membentuk hidup sosial.
Berikut di (dalam) Traditionof Max Webber, Berger menurut sejarah mengidentifikasi benih secularisasi di (dalam) rasionalisasi unsur-unsur Christiant doktrin dan hidup kelembagaan, mencapai punggung sejauh permulaan Kekristenan. Ini merasionalkan memproses, nya membantah, adalah suatu prasyarat untuk developement [dari;ttg] capitlism industri, yang (mana), throught ciptaan dari  hourgeoisie, secara pasti mengkatalisasi proses dari  secularisasi di (dalam) dunia Yang barat [itu]. Berger nrrates secularisasi yang historis memproses [ketika;seperti] salah satu pembedaan progresif. [Yang] pada awalnya; agama dibedakan dari lapisan yang politis [sebagai/ketika] status menjadi [yang] lebih otonomi dari gereja [itu]. [Seperti;Sebagai;Ketika] sosial mendasarkan atas mana Kekristenan tergantung Islam dikikis lebih lanjut , agama yang di;jadi;kan terus meningkat turunkan kepada lapisan pribadi. [Yang] akhirnya, agama [dirinya] sendiri disekulerkan, menerima karakteristik pasar sifat jamak/keadaan jamak, menerima karakteristik pasar sifat jamak/keadaan jamak, pilihan, dan privatisasi. yang di/terorganisir Di (dalam) suatu denominational sistem, keaneka ragaman religius telah menggantikan langit-langit suci yang monopoli,; sekarang individu adalah exposeed [bagi/kepada] banyak religius worldviews, dan dapat menggunakan antar [mereka/nya] menurut pilihan individu. Di (dalam) tanggapan, gereja harus terus meningkat contoh [sebagai/ketika] pesaing di (dalam) suatu situasi pasar religius.
 Pendekatan Berger's ke agama dan secularisasi pasti mempunyai suatu dampak utama pada [atas] pengarang seperti Nancy Ammerman dan Yakobus D. Pemburu ( 1983) menguji tobelief dan praktek AS evangelis, akuntansi untuk vitalitas [yang] yang religius [dari;ttg] graup nya [yang] explisitly di dalam kerangka secularisasi teori. Dan Ammerman ( 1987), [selagi/sedang] mengumpamakan suatu secularizatiopn [yang] umum [dari;ttg] hidup modern, menantikan fundamentalist untuk menyelidiki suatu peristiwa [yang] religius Amerika yang bukan privatized dan dibedakan dari yang lain maupun dibedakan.

Sedangkan Berger lihat secularisasi sebagai neccesary konsekwensi moderenisasi pada [atas] suatu seluruh abstrak dan tingkatan umum, David Burung martin ( 1978) telah memusat pada [atas] secularisasi dari  suatu beton dan  historis, komparatip perspektif kelembagaan. [yang] agak Skeptis tentang konsep secularisasi, Burung martin menunjukkan di (dalam) suatu studi perbandingan bisa dihormati bagaimana secularisasi dikondisikan oleh chracter institusi religius dan hubungan mereka kepada status [itu]. Marti menempatkan accurence secularisasi atau tiga sosial diferensial tingkat analisa: atau [adalah]  tingkatan institusi sosial, atau [adalah]  tingkatan kepercayaan, dan suatu tingkatan suatu etos masyarakat. Ia kemudian mengusulkan suatu ideal-typical bagan yang menggolongkan karakteristik negara bangsa sepanjang beberapa dimensi, dan menggunakan bagan untuk menunjukkan bagaimana variasi di (dalam) posisi agama [yang] yang historis selama formasi status, tingkatan sifat jamak/keadaan jamak, dan logika [itu] embedde di dalam agama yang dilatih/dipraktekkan khususnya menentukan, bersama-sama menghasilkan pola teladan secularisasi berbeda. Pekerjaan burung martin tidak sederhananya mengasumsikan secularisasi sebagai fakta, tetapi mengungkapkan bagaimana kondisi-kondisi historis berbeda menghasilkan secularisasi [sebagai/ketika] tingkat yang berbeda masyarakat. Sebagai contoh, menurut sejarah monopoli [yang] religius france's secara politis ditantang oleh secular institusi, yang (mana)  mendorong kearah suatu kemenangan secularism menyeluruh. Di (dalam) kontras, separasi gereja dan status dan agama organisasi yang keadaan jamak di (dalam) AS mencegah konflik di level-and yang politis oleh karena itu, secularisasi [yang] terutama semata terjadi onthe tingkat [menyangkut] etos yang religius [itu]. Pekerjaan burung martin tinggal di antara [yang] yang paling sophiticated untuk studi secularisasi teoritis dan empiris.
Agama tak kelihatan
 Ke arah akhir dari  1960s dan melalui/sampai 1970s, secularizations teori seperti [yang] dikristalkan Berger'S lebih lanjut  dan menyatakan pandangan yang religius merosot di (dalam) Barat yang modern akan tak bisa diacuhkan progres. Keterangan empires secularisasi adalah abundent di (dalam) terus meningkat relagion's hilangnya fower di dalam institusi budaya dan politis, seperti halnya di (dalam) kemerosotan kehadiran gereja dan mengeram perkumpulan di (dalam) banyak dari negara-negara Eropa. Agama yang tidak lagi diduduki suatu tempat [adalah] suatu pusat masyarakat modern, dan scholarstook untuk [yang] diwarisi yang status ini af urusan adalah suatu necessry konsekwensi moderenisasi. Bahkan [di mana/jika] gereja diisi, [seperti/ketika] mereka adalah di (dalam) AS, [itu] nampak cleaar yang banyak praktek ini, [yang] terutama di dalam gereja liberal, bukanlah banyak dengan taat [sebagai/ketika] secara sosial termotivasi, mencerminkan secularisasi [yang] yang internal [dari;ttg] religius intitutions. Karena beberapa sarjana, bagaimanapun, ini bukti [yang] jelas bersih [menyangkut] kemunduran agama atau [adalah]  centerof masyarakat modern mendorong [mereka/nya] untuk men/cari expresson religius authenthic di (dalam) [yang] lebih tersembunyi dan lebih sedikit gelanggang publik.
Thomas Luckmann'S ( 1967) pekerjaan adalah suatu pertanda [dari;ttg] putaran ini: ia prop[ose [adalah] suatu teori ofsecularisasi [sebagai/ketika] privatisasi yang (mana)  mengklaim agama itu tidaklah menghilang di (dalam) pembaharuan, tetapi bahwa itu tempat telah menggeser/bergeser dari orang banyak/masyarakat lapisan kepada personl pengalaman individu yang bagian dalam. [Seperti;Suka][lah Berger, Islam Pendekatan Luckmann's Pendekatan dan interpretative, hanyalah  conceptualisasi nya agama dan untuk [yang] naratif nya secularisasi meninggalkan jalan penting di (dalam) Berger'S.
 Di (dalam) pandangan Luckmann'S, agama [muncul/bangun] sebagai neccesary bagian dari social-phsycological, meaning-making proses di mana manusia adalah individuated dan diri diciptakan. Walaupun institusi religius arehistorical umum, [itu] Islam bukan neccesary bahwa agama dilembagakan untuk [itu] untuk memikul/ bertahan. Melainkan, agama memikul/ bertahan adalah sejarah manusia sebab [itu] Islam [adalah] suatu menurut konstitusi unsur pembentukan sendiri; [itu] Islam [adalah]  anthropologicalconditions menimbulkan agama bahwa are3 tentu saja universal
Luckamann menguraikan proses historis dari  secularisasi di [dalam]  Barat sebagai konsekwensi endurance,growth, dan aktip [yang] internal [dari;ttg] institusi religius. [Sebagai/Ketika/Sebab] gereja tumbuh, mereka mengembang;kan secular menarik perhatian dan tidak tinggal eksklusif deternined oleh fungsi religius mereka. Spesialisasi di dalam institusi ini memerlukan itu religiousnorms menjadi differentied dari secular norma-norma, dan disjuncture antara kedua dihasilkan inconsistencies antar[a] docktrine dan expressiaon kelembagaan nya. Oleh karena itu, [di mana/jika] sebelumnya religon melulu dibenarkan, orang-orang diberi penyebab untuk mencerminkan di atas nya. manusia Cerminan/Pemantulan [di/ke] sana oleh agama yang diubah ke dalam suatu terus meningkat kenyataan hubungan.
 Di (dalam) proses ini, agama kelembagaan yang di;jadi;kan progressivelly mengosongkan maksud/arti, dan erotion agama publik digantikan oleh imprtancein yang ditingkatkan [adalah]  [ rivate lapisan. Di (dalam) masyarakat modern, kemudian, agama ada di (dalam) pernah format [yang] lebih privatized inmodern masyarakat dan maksud/arti mereka menjadi kekayaan [dari;ttg] sendiri individu, dan begitu ' tak kelihatan'. Di (dalam) pandangan ini, secularisasi menjadi proses [dari;ttg] institition religius' kemunduran, tetapi agama masih memikul/ bertahan [ketika;seperti] penempatan sosial nya bergeser. Oleh karena itu, tempat agama [yang] yang baru di (dalam) pembaharuan adalah hidup bagian dalam individu, sekalipun pengalaman [yang] bagian dalam ini Islam [yang] yang sebagian besar tak tersedia ke scrutinas empiris.

Masa Depan Sosiologi Agama
Ketika kita sudah melihat, para bapak pendirian sosiologi sudah menulis sebagian dari studi [yang] paling utama mereka pada [atas] agama, dan beberapa generasi sarjana sudah buat mereka hidup dari [modal/ibukota] teoritis klasik. Pada waktu yang sama,. Sosiologi agama telah menjadi suatu bidang [yang] agak marginal di dalam sosiologi. [Karena;Sejak] [itu] meramalkan kemunduran tentang  obyek studi nya , sarjana [yang] dapat dimengerti meragukan arti nya. Dengan kebangkitan agama yang global, bagaimanapun, sosiologi agama nampak untuk mempunyai suatu masa depan lagi. [Karena;Sejak] masa depan ini tidaklah ditentukan, tetapi diproduksi oleh sarjana sosiologi diri mereka, kita menyimpulkan dengan berspekulasi pada [atas] bagaimana studi agama [yang] yang kemasyarakatan dapat mereklamasi/meminta kembali sebagian dari arti penting asli nya.

[yang] pertama Dari semua, suatu revisi saksama tentang  perspektif teoritis nya   sangat diperlukan. Pada [atas] [satu/ orang] tangan, kebangkitan [dari;ttg] pergerakan religius dan kealiman pribadi pada [atas] suatu skala global mempunyai bangsal keraguan serius pada [atas] secularisasi disertasi, yang (mana)  telah betul-betul shaped teori agama kemasyarakatan paling [yang] sebelumnya. Pada sisi lain, [itu] akan bersifat lucu dan menggelikan untuk menyangkal secularisasi itu dalam hal proses intitutional pembedaan telah benar-benar berlangsung. Negara modern [adalah] suatu secara luas secular, dan [bukan/tidak] birokrasi dan kapitalisme, maupun ilmu pengetahuan modern dan kultur modern, didasarkan pada atau bahkan kompatibel dengan prinsip [yang] paling religius. Dan [karena;sejak] banyak agama yang bangkit kembali diarahkan melawan terhadap secularism modern, orang akan benar-benar salah paham pergerakan ini kecuali jika orang mengakui adanya secularisasi sebagai fakta. Oleh karena itu, sosiologi agama harus datang ke genggaman dengan ini kecenderungan nampaknya berlawanan dan harus meninjau kembali bingkai [yang] teoritis nya dalam rangka lebih baik menjelaskan bagaimana proses ini saling berhubungan.
Dalam rangka mencapai gol ini, agama harus dianalisa menurut ilmu sosiologi sebagai sistem [yang] otonomi [dari;ttg] interaksi dan tindakan penuh arti- suatu sistem saling behubungan dengan sistem praktek lain, tetapi tak satu  cerminan/pemantulan pun  pada [atas] [mereka/nya]. Sosiologi agama, lebih dari itu, perlu mencoba untuk meliputi sisi hubungan agama seperti halnya sisi sasaran nya, meneliti dan berteori aktor [yang] religius yang individu seperti halnya order;pesanan yang kelembagaan [itu]. Mengenai (adalah) sisi hubungan, sosiologi perlu menentang penyederhanaan bermanfaat di (dalam) penjelasan tindakan sosial. Di (dalam) niat mereka dan efek, praktek religius - [seperti;suka] mereka yang lapisan lain- bukan [yang] eksklusif tidak logis maupun sebagai penolong/musik dan masuk akal. Oleh karena itu, model pilihan nasional, yang (mana)  mengasumsikan suatu situasi pasar ideal [yang] ada [di mana/jika] individu bertindak secara konsisten menurut hasil manfaat biaya meneliti, ternyata adalah baik  tautological maupun  yang dengan pengalaman sumbang/palsu. Lebih dari itu, [karena;sejak] kalkulasi [yang] masuk akal pada umumnya tak satu  tugas yang menyenangkan pun - tetapi sering yang  [yang] agak menyakitkan - orang-orang harus tidak diharapkan ke secara rasional mengkalkulasi kecuali jika taruhan secara relatif tinggi. Akhirnya, model pilihan yang masuk akal boleh jadi bermanfaat untuk riset pemasaran religius, hanyalah  untuk suatu penjelasan dan pemahaman praktek religius [itu] kekurangan kedalaman kemasyarakatan, [karena;sejak] [itu] secara luas mengabaikan kultur seperti halnya struktur sosial.
Sebagai detik/second masuk perolehan kembali hilang keterkaitan, sosiologi agama harus memperdaya kepicikan pandangan merajalela nya. Untuk kembang;kan paradigma teoritis yang (mana)  bekerja [hanya;baru saja] untuk [satu/ orang] negeri tidak bisa (adalah) suatu pilihan untuk suatu ilmu sosial yang ingin diambil dengan serius. Juga kecenderungan yang dapat meresap untuk sarjana untuk membatasi studi mereka yang manapun kepada negeri citizhenship mereka atau kepada religous tradisi [dari;ttg] keanggotaan mereka sendiri menegaskan pemikiran kampungan dari  disiplin. Lebih dari itu, sosiologi agama akan bersifat dengan baik dinasehatkan untuk me/tinggalkan melelahkan debat pada [atas] secularisasi di belakang, dan memutar sebagai ganti(nya) ke isu [yang] jaman ini [dari;ttg] perhatian riil. jenis kelamin dan Agama telah dipelajari dengan pengalaman, tetapi ada keheningan banyak dari pekerjaan teoritis ke lakukan. Sebagai tambahan kekerasan/kehebatan melawan terhadap (orang) yang lain dan dirinya, dampak [dari;ttg] teknologi baru pada [atas] format dan menyebar agama, dan globalisasi agama.
Selagi/Sedang] mayoritas [yang] yang agung socilogists agama sudah belajar halaman belakang mereka sendiri, mereka sudah secara luas meninggalkan studi agama di (dalam) negara-negara  tidak barat ke ahli antropologi dan sejarawan agama. Dengan sedikit perkecualian, secara antar budaya komparatip pekerjaan tidak ada dari sosiologi agama. Peran main agama teluk di (dalam) kolonial dan post-colonial situasi dan di (dalam) procesess globalisasi sudah secara luas menjadi daerah anthropologhists. Dalam rangka mereklamasi/meminta kembali tempat sah nya, sosiologi agama harus menjauhkan diri kepicikan pandangan, meluaskan perspektif nya dan kunjungan kembali teori nya untuk memecahkan proses [yang] historis global ini dan peristiwa jaman ini. Sosiologi agama harus menjadi lagi suatu ilmu sosial universal.



[1] Sekularisme muncul karena ketidaksanggupan doktrin dan dogma agama Kristen untuk berhadapan dengan peradaban barat yang terbentuk dari beragam unsur. Hasilnya, para teolog Eropa dan Amerika seperti Ludwig feurbach, Karlbarth, Dietrich Bonhoeffer dan beberapa lainnya, menggagas revolusi teologi radical. Harvey Cox menggelari mereka sebagai para “teolog kematina Tuhan” (death of god theologian”. Mereka menegaskan bahwa untuk menghadapi sekularisasi, ajaran Kristiani harus disesuaikan dengan pandangan hidup sains modern. Adnin Armas, Pengaruh Kristen-Orientalis Terhadap Islam Liberal (Jakarta: Gema Insani Press, 2005), hlm.5.
[2] John F. Haught, Perjumpaan… hlm.328

0 komentar:

coment after read! and comment with ethic!
habis baca jangan lupa comment! comment dengan etika

Recommended Videos

Loading...

Follow by Email | ikuti melalui email